MUTIARA-QOLBU

MENJAGA KEMURNIAN ISLAM

Semenjak Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pertama kalinya menerima wahyu sampai hari ini, adalah rentang waktu yang cukup panjang. Hal inilah diantara penyebab jauhnya umat dari kemurnian ajaran Islam. Umat Islam berganti generasi ke generasi berikutnya. Menjadikan Islam makin bercorak berwarna-warni. Baik amalan dan pemahamannya.

Ibarat aliran sungai yang telah melewati ribuan kilometer meninggalkan mata airnya, semakin jauh, semakin berubah baik warna, rasa maupun baunya.

Akan ternodanya kemurnian Islam, sudah Rasulullah shallallahu kabarkan dalam sabdanya :

فَإِنَّهُ لَا يَأْتِي عَلَيْكُمْ يَوْمٌ أَوْ زَمَانٌ إِلَّا وَالَّذِي بِعَدِّهِ شَرٌّ مِنْهُ حَتَّى تُلْقُوا رَبَّكُمْ

“Tidaklah datang kepada kalian suatu hari atau suatu zaman melainkan sesudahnya lebih buruk dari sebelumnya, hingga kalian berjumpa dengan Rabb kalian”.
(HR. Ibnu Hibban (XIII/282 no. 5952).

Namun demikian, walaupun meluasnya penyimpangan dan kesesatan di tengah-tengah umat. Merebaknya kepercaya’an kepada Tahayul, Khurofat, bid’ah dan ke syirikan sulit dibendungnya, akan tetapi akan tetap ada sekelompok orang yang berdiri di atas ilmu, walaupun jumlah mereka sangat sedikit.

Sebagaimana dikatakan Ibnu Hajar, Beliau berkata :

وَلَا يُمْنَعْ مِنْ ذَلِكَ وُجُودُ طَائِفَةً مِنْ أَهْلِ العِلْمِ، لِأَنَهُمُّ يَكُونُونَ حِينَئِذٍ مَغْمُورِينَ فِي أُولَئِكَ

“Namun hal itu tidaklah menghalangi untuk tetap adanya sekelompok ahli ilmu (ulama) di tengah umat, karena pada waktu itu mereka tertutup oleh dominasi masyarakat yang bodoh akan ilmu agama”.
(Fathul Bari, [13/16]).

Di setiap kurun, waktu, senantiasa didapati para pembela al-haq. Mereka adalah bintang gemilang yang memberi petunjuk arah dalam kehidupan umat. Mereka memancarkan berkas cahaya yang memandu umat di tengah gelap gulita.

Kala muncul bid’ah Khawarij dan Syi’ah, Allah Ta’ala merobohkan makar mereka dengan memunculkan Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu dan Abdullah bin Abbas radhiyallahu ‘anhuma.

Begitupun saat Al-Qadariyah hadir, maka Abdullah bin Umar, Abdullah bin Abbas, dan Jabir bin :Abdillah radhiallahu ‘anhum dari kalangan sahabat yang utama melawan pemahaman sesat tersebut.

Washil bin ‘Atha’ dengan paham Mu’tazilahnya dipatahkan Al-Hasan Al-Bashri, Ibnu Sirin, dan lain-lainnya dari kalangan utama tabi’in.

Merebak Syi’ah Rafidhah, maka Al-Imam Asy-Sya’bi, Al-Imam Syafi’i, dan para imam Ahlus Sunnah lainnya menghadapi dan menangkal kesesatan Syi’ah Rafidhah.

Jahm bin Shafwan yang mengusung Jahmiyah juga diruntuhkan Al-Imam Malik, Abdullah bin Mubarak, dan lainnya.

Demikian pula tatkala menyebar pemahaman dan keyakinan bahwa Al-Qur’an adalah makhluk bukan Kalamullah. Maka, Al-Imam Ahmad bin Hanbal tampil memerangi pemahaman dan keyakinan sesat tersebut.

Allah Ta’ala senantiasa memunculkan para pembela risalah-Nya. Mereka terus berupaya menjaga as-sunnah, agar tidak redup diempas para ahli bid’ah.

Bermunculan para imam, seperti Al-Imam Al-Barbahari, Al-Imam Ibnu Khuzaimah, Al-Imam Ibnu Baththah, Al-Imam Al-Lalika’i, Al-Imam Ibnu Mandah, dan lainnya dari kalangan imam Ahlus Sunnah.

Lantas pada kurun berikutnya, ketika muncul bid’ah sufiyah, ahlu kalam dan filsafat, hadir di tengah umat para imam, seperti Al-Imam Asy-Syathibi, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah beserta murid-muridnya, yaitu Ibnul Qayyim, Ibnu Abdilhadi, Ibnu Katsir, Adz-Dzahabi, dan lainnya rahimahumullah.

Sudah menjadi ketetapan Allah Ta’ala, disa’at kesesatan merajalela, yang menodai kemurnian Islam, akan tetap ada sekelompok orang yang berdiri diatas risalah Nabi, sekelompok orang yang menjaga aqidah dan manhajnya dari kerusakan akibat tipu daya para penyeru kesesatan yang mengemas syubhat dan kebatilan dengan kepandaian lisan mereka memainkan dalil yang membuat orang-orang bodoh tersihir dan terkecoh. Maka mereka inilah benteng Islam, yang akan menjadikan Islam tetap terjaga kemurniannya.

Hanya kepada Allah Ta’ala kita memohon petunjuk.

Semoga bermanfa’at
Barakallahu fiikum

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: